Halaman

    Social Items

Camping di Camp Mawar Ungaran
Di akhir tahun 2018 tuh gue pengen banget bisa bangun pagi, maklum lah pemalas jarang bangun pagi. Dan akhirnya gue bisa bangun pagi, tapi percuma juga sih. Karena gue bangun pagi, dengan maksud mau berangkat ke Ungaran biar gak panas di jalan. Emang sih gue bisa bangun pagi, namun saat gue bangun semalem guae lupa nge
cas hp dan kamera. Akhirnya gue ngecas hp dan kamera dulu, dan jam setengah sembilan pagi gue baru berangkat dari Jepara bawa motor.
Gue ke Ungaran tuh mau negcamp di area camp mawar, sekalian mau lihat kembang api tahun baru dari camp mawar. Gue ngecamp bersama temen-temen gue yaitu Ferry, Wawan, Ikhsan, Intan (istrinya wawan, dan anaknya Wawan. Temen-temen gue berangkat ke Camp Mawar  bawa mobil, karena banyak bawaan yang dibawa, kita rencana sih mau bakar-bakar sate ayam gitu. Sedang gue bawa motor sendiri, karena gue mau ketemu temen kerja gue dulu di tembalang.
Ditengah perjalanan menuju Semarang gue ketemu temen, yaitu mas andi yang sedang ugal-ugalan bawa klxnya. Gue langsung pepet mas andi, dan ternyata doi mau ke semarang. Akhirnya gue motoran bareng mas andi sampa semarang, dan mas andi pisah sama gue di jln Arteri soekarno Hatta karena dia mau ke kosnya di daerah masjid agung.
Sekitar jam 10 lewat dikit akhirnya sampai dirumahnya Melati, dengan selamat. Dan setelah ngobrol-ngobrol ngalor ngidul gak jelas, Melati ngajakin keluar, jalan-jalan di sekitaran tembalang, katanya dia sih mau cari bunga.

Di perjalanan ke toko bunga, kita nyobain dulu pizza di Panties Pizza. Sekalian review tentang Panties Pizza nih ya. Panties Pizza tuh tempatnya enak buat nongkrong, terdiri dari tiga lantai kalau gak salah tapi pengunjung hanya bisa menggunakan tempat sampai lantai dua dan lantai tiga hanya untuk karyawan. Yang gue suka dari tempatnya tuh setting ruangannya santai, kekinian, dan enak deh buat nongkrong ABG jaman Now. Selain tempatnya yang enak harganya juga cukup murah, 1 Banan Pizza, 1 Presiden pizza, 1 Air Mineral, dan 1gelas lemontea cuman 60ribuan. Kenapa gue berani bilang harganya cukup murah, karena gue dulu pernah ditraktir temen pizza di sebuah resto di Jepara yang harganya sekitar 40 ribuan namun rasanya enakan martabak 20ribuan.
Melati review Panties Pizza
Melati Nyobain Panties Pizza
Sehabis mampir ke rumah melati, dan jalan-jalan bentar gue langsung menuju ke Camp Mawar, Ungaran untuk nyusul temen-temen gue. Gue sampai di area Camp Mawar sekitar jam setengah 5 sore. Dan sesampainya gue di camp mawar, langsung mempersiapkan alat bakar-bakar dan setting tempat gitu deh. Sore itu kabut cukup tebal, dan gelap. Namun setelah hujan sekitar 3 kali sehabis maghrib, tidak ada kabut sama sekali.
Pendaki Pemula, Camp Mawar Ungaran

Sambil menunggu kembang api tahun baru 2019, kita bakar-bakar sosis dan sate ayam istilahnya barbequenan lah. Malam itu ramai sekali yang camping di Camp Mawar sampai yang dateng malem aja gak kebagian tempat buat diriin tenda, dan warung-warung dadakan banyak sekali men. Gile orang camping, malah banyak yang jualan, dah gak ada nih kenikmatan camping di alam bebas wkwkwk. 
Kembang api malam itu di Camp Mawar cukup meriah, meriahnya ya karena pengunjungnya yang sangat ramai. Untuk kalian yang gak pernah camping di alam bebas conain deh pas tahun baru camping ke gunung ataupun camp mawar, karena dari atas lo noleh ke arah manapun pasti ada kembang apinya.
Setelah semalaman barbequenan, nonton kembang api, dan saling bercengkrama, gak terasa pagi sudah datang. Mumpung lagi ada di camp mawar yang pemandangannya top markotop, gue bangun pagi-pagi untuk melihat sunrise sambil keliling area camp mawar.

Camp Mawar Ungaran

Angin yang lembut menyapa kulit ini, embun-embun yang menja di dedaunan. Dan cahaya matahri yang masih malu-malu, membuat gue menyesal selama ini jarang bangun pagi. Padahal pagi hari yang diciptakan tuhan, begitu indah untuk dinikmati. Terima kasih Allah atas semua rizkimu kepada hambamu ini. Semoag di tahun 2019 hambamu dapat kembali ke jalanmu.
Saat jalan-jalan pagi muter-muter camp mawar, gue ketemu mas Hendy (teman lama). Sempet ada sekitar setengah jam'an ngopi-ngopi sambil saling bertukar cerita dengan mas hendy dan teman-temannya yang gak gue kenal. Lumayanlah baru beberapa jam di tahun yang baru, udah dapat teman baru. Thanks God.
Suasana Pagi di Gunung Ungaran

Setelah puas menikamti kebersamaan dan suasana camp mawar yang indah banget, akhirnya sekitar jam 9nan kita beres-beres mau pulang. Oh ya dimanapun kalian berada, tolong bawalah sampah kalian, jangan tinggalkan sampah disembarang tempat. Kalau sampah lo tinggalin disembarang tempat, gue jamin jarang orang yang mau ngambil. Tapi kalau lo ninggalin pacar lo disembarang tempat, pasti ada uang ngambil deh.
Setelah beres-beres kita langsung balik pulang, tapi rencananya sih mau mampir-mapir. Di perjalanan kita mampir di POM bensin Ungaran untuk madi dan bersih-bersih badan dulu, abis itu mu cari tempat wisata lainnya. Karena gue dapet telpon dari rumah dan ada beberapa urusan kecil gue langsung balik dulu ke Jepara.
Setelah pamitan dengan temen-temen, gue langsung gas montor gue menuju Jepara. Sekitar jam 12an gue sampai di desa Rengging Jepara, dan gue berhenti dulu karena ada kecelakan antara motor dan mobil yang cukup parah ampe bagian depan mobil rengsek. Dan gue lihat pengemudi motor tersebut luka sangat parah. Setelah kepo tanya-tanya tentang kecelakaan tersebut, gue langsung meneruskan perjalanan pulang ke rumah. Sekitar jam setengah 1an gue sampai rumah, bersih-bersih dan tidur.


Dari perjalanan ini gue bisa mendapatkan pegalaman kekeluargaan yang jarang di dapat dari pertemanan sehari-hari. Serta gue salut sama anaknya Wawan yang masih berumur dua tahunan, mau diajakn camping dan tahan terhadap cuaca yang dingin sekali. Dan anaknya Wawan selama camping, gak pernah rewel dan nagis. Cukup sekialah cerita gue kali ini, jika lo mau berbagi cerita sama gue ataupun tanya-tanya siahkan komen di kolom komentar.

Cerita Akhir Tahun: Camping di Camp Mawar Ungaran

Camping di Camp Mawar Ungaran
Di akhir tahun 2018 tuh gue pengen banget bisa bangun pagi, maklum lah pemalas jarang bangun pagi. Dan akhirnya gue bisa bangun pagi, tapi percuma juga sih. Karena gue bangun pagi, dengan maksud mau berangkat ke Ungaran biar gak panas di jalan. Emang sih gue bisa bangun pagi, namun saat gue bangun semalem guae lupa nge
cas hp dan kamera. Akhirnya gue ngecas hp dan kamera dulu, dan jam setengah sembilan pagi gue baru berangkat dari Jepara bawa motor.
Gue ke Ungaran tuh mau negcamp di area camp mawar, sekalian mau lihat kembang api tahun baru dari camp mawar. Gue ngecamp bersama temen-temen gue yaitu Ferry, Wawan, Ikhsan, Intan (istrinya wawan, dan anaknya Wawan. Temen-temen gue berangkat ke Camp Mawar  bawa mobil, karena banyak bawaan yang dibawa, kita rencana sih mau bakar-bakar sate ayam gitu. Sedang gue bawa motor sendiri, karena gue mau ketemu temen kerja gue dulu di tembalang.
Ditengah perjalanan menuju Semarang gue ketemu temen, yaitu mas andi yang sedang ugal-ugalan bawa klxnya. Gue langsung pepet mas andi, dan ternyata doi mau ke semarang. Akhirnya gue motoran bareng mas andi sampa semarang, dan mas andi pisah sama gue di jln Arteri soekarno Hatta karena dia mau ke kosnya di daerah masjid agung.
Sekitar jam 10 lewat dikit akhirnya sampai dirumahnya Melati, dengan selamat. Dan setelah ngobrol-ngobrol ngalor ngidul gak jelas, Melati ngajakin keluar, jalan-jalan di sekitaran tembalang, katanya dia sih mau cari bunga.

Di perjalanan ke toko bunga, kita nyobain dulu pizza di Panties Pizza. Sekalian review tentang Panties Pizza nih ya. Panties Pizza tuh tempatnya enak buat nongkrong, terdiri dari tiga lantai kalau gak salah tapi pengunjung hanya bisa menggunakan tempat sampai lantai dua dan lantai tiga hanya untuk karyawan. Yang gue suka dari tempatnya tuh setting ruangannya santai, kekinian, dan enak deh buat nongkrong ABG jaman Now. Selain tempatnya yang enak harganya juga cukup murah, 1 Banan Pizza, 1 Presiden pizza, 1 Air Mineral, dan 1gelas lemontea cuman 60ribuan. Kenapa gue berani bilang harganya cukup murah, karena gue dulu pernah ditraktir temen pizza di sebuah resto di Jepara yang harganya sekitar 40 ribuan namun rasanya enakan martabak 20ribuan.
Melati review Panties Pizza
Melati Nyobain Panties Pizza
Sehabis mampir ke rumah melati, dan jalan-jalan bentar gue langsung menuju ke Camp Mawar, Ungaran untuk nyusul temen-temen gue. Gue sampai di area Camp Mawar sekitar jam setengah 5 sore. Dan sesampainya gue di camp mawar, langsung mempersiapkan alat bakar-bakar dan setting tempat gitu deh. Sore itu kabut cukup tebal, dan gelap. Namun setelah hujan sekitar 3 kali sehabis maghrib, tidak ada kabut sama sekali.
Pendaki Pemula, Camp Mawar Ungaran

Sambil menunggu kembang api tahun baru 2019, kita bakar-bakar sosis dan sate ayam istilahnya barbequenan lah. Malam itu ramai sekali yang camping di Camp Mawar sampai yang dateng malem aja gak kebagian tempat buat diriin tenda, dan warung-warung dadakan banyak sekali men. Gile orang camping, malah banyak yang jualan, dah gak ada nih kenikmatan camping di alam bebas wkwkwk. 
Kembang api malam itu di Camp Mawar cukup meriah, meriahnya ya karena pengunjungnya yang sangat ramai. Untuk kalian yang gak pernah camping di alam bebas conain deh pas tahun baru camping ke gunung ataupun camp mawar, karena dari atas lo noleh ke arah manapun pasti ada kembang apinya.
Setelah semalaman barbequenan, nonton kembang api, dan saling bercengkrama, gak terasa pagi sudah datang. Mumpung lagi ada di camp mawar yang pemandangannya top markotop, gue bangun pagi-pagi untuk melihat sunrise sambil keliling area camp mawar.

Camp Mawar Ungaran

Angin yang lembut menyapa kulit ini, embun-embun yang menja di dedaunan. Dan cahaya matahri yang masih malu-malu, membuat gue menyesal selama ini jarang bangun pagi. Padahal pagi hari yang diciptakan tuhan, begitu indah untuk dinikmati. Terima kasih Allah atas semua rizkimu kepada hambamu ini. Semoag di tahun 2019 hambamu dapat kembali ke jalanmu.
Saat jalan-jalan pagi muter-muter camp mawar, gue ketemu mas Hendy (teman lama). Sempet ada sekitar setengah jam'an ngopi-ngopi sambil saling bertukar cerita dengan mas hendy dan teman-temannya yang gak gue kenal. Lumayanlah baru beberapa jam di tahun yang baru, udah dapat teman baru. Thanks God.
Suasana Pagi di Gunung Ungaran

Setelah puas menikamti kebersamaan dan suasana camp mawar yang indah banget, akhirnya sekitar jam 9nan kita beres-beres mau pulang. Oh ya dimanapun kalian berada, tolong bawalah sampah kalian, jangan tinggalkan sampah disembarang tempat. Kalau sampah lo tinggalin disembarang tempat, gue jamin jarang orang yang mau ngambil. Tapi kalau lo ninggalin pacar lo disembarang tempat, pasti ada uang ngambil deh.
Setelah beres-beres kita langsung balik pulang, tapi rencananya sih mau mampir-mapir. Di perjalanan kita mampir di POM bensin Ungaran untuk madi dan bersih-bersih badan dulu, abis itu mu cari tempat wisata lainnya. Karena gue dapet telpon dari rumah dan ada beberapa urusan kecil gue langsung balik dulu ke Jepara.
Setelah pamitan dengan temen-temen, gue langsung gas montor gue menuju Jepara. Sekitar jam 12an gue sampai di desa Rengging Jepara, dan gue berhenti dulu karena ada kecelakan antara motor dan mobil yang cukup parah ampe bagian depan mobil rengsek. Dan gue lihat pengemudi motor tersebut luka sangat parah. Setelah kepo tanya-tanya tentang kecelakaan tersebut, gue langsung meneruskan perjalanan pulang ke rumah. Sekitar jam setengah 1an gue sampai rumah, bersih-bersih dan tidur.


Dari perjalanan ini gue bisa mendapatkan pegalaman kekeluargaan yang jarang di dapat dari pertemanan sehari-hari. Serta gue salut sama anaknya Wawan yang masih berumur dua tahunan, mau diajakn camping dan tahan terhadap cuaca yang dingin sekali. Dan anaknya Wawan selama camping, gak pernah rewel dan nagis. Cukup sekialah cerita gue kali ini, jika lo mau berbagi cerita sama gue ataupun tanya-tanya siahkan komen di kolom komentar.

Ikuti Berita Terbaru Kami