Review Paling Jujur Di Bulan Ramadhan Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo - Anto Tenanan

    Social Items

Travelling tuh sangat menarik buat gue, saat gue melakukan travelling rasanya tuh ada sesuatu selalu membuat gue begairah dan merasa bahagia. Gue tuh selalu bersemangat kalo ada yang ngajakin travelling, berasa diajakin Tomsamcong mencari kitab ke timur. Kalo lo ajakin gue travelling, gue pasti mau deh asal elo yang bayarin hehehe. Tapi beda cerita dengan ajakan teman gue tadi, dia ngajakin gue minggu 27 mei 2018 ke solo dan pulang senin sore. Karena ada beberapa kepentingan dan senin gue masuk kerja, dengan berat hati kayak rindunya milea ke dilan gue harus nolak ajakan temen gue.
Sebenernya gak enak sih nolak ajakan teman, ya tapi mau gimana lagi. Sebagai tanda maaf gue karena dah nolak ajakan teman gue, gue akan review paling jujur di bulan ramadhan tentang penginapan Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo atau dengan nama lain hotel twin star. Siapa tahu review paling jujur gue di bulan ramadhan ini bisa bermanfaat, dan bisa menjadi referensi untuk mencari penginapan di solo bagi teman gue dan juga bagi pembaca blog antotenanan ini. Sebenarnya udah agak lama sih gue nginep di Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo, sekitar sebulan yang lalu tepatnya pada minggu 22 april 2018.
Review Paling Jujur Di Bulan Ramadhan Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo
Sumber: Pixabay

Gue waktu itu pesen Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo atau hotel twin star 2 hari sebelum gue checkin tepatnya pada jum'at 20 april 2018 lewat aplikasi mobile airy rooms. Waktu itu ada potongan harga, kalau harga normal Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo sekitar 270 ribuan waktu itu gue hanya perlu bayar 155 ribu 600 rupiah. Dari 155 ribu 600 rupiah gue hanya perlu bayar 5600 rupiah plus pakai voucher local guides temen gue sebesar 150 ribu, karena voucher local guides gue udah gue gunain di Airy Purwodinatan.
Minggu itu setelah gue nginep di Airy Purwodinatan gue langsung menuju stasiun poncol untuk naik kereta ke solo, tapi sampai stasiun poncol ternyata tiket kereta ke solo udah habis, apes bener deh kayak pengalaman dulu pas ke Purwokerto. Meski gak dapet kereta ke solo tanpa patah semangat seperti Sun Go Kong yang siap melibas semua musuh di perjalanan mencari kitab, gue langsung menuju ke stasiun Terboyo untuk naik bus ke solo. Waktu itu gue naik bus taruna yang ber Ac dan tempat duduk 2-2 dengan harga tiket 30 ribu.
Sesampainya di terminal Tirtonadi solo sekitar jam setengah sebelasan gue langsung menuju ke stasiun balapan untuk mebeli tiket balik ke semarang, takut pengalaman lama terulang lagi. Setelah gue dapat tiket kereta Kalijaga seharga 10 ribu rupiah gue langsung jalan-jalan di sekitaran kota solo. setelah puas jalan-jalan di sekitaran kota solo, sekitar jam 4 an gue checkin di Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo atau Hotel Twin Star.
Biasa seperti hotel-hotel lainnya, waktu checkin di Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo memerlukan identitas diri seperti KTP, Paspor, ataupun Sim di tambah deposit 50 ribu rupiah yang akan dikembalikan saat checkout. Setelah checkin dilayani resepsionis yang ramah dan mendapat kamar di lantai tiga dan entah berapa nomor kamarnya gue lupa, gue langsung menuju ke kamar. Lumayan menguras tenaga sih setelah capek jalan-jalan harus naik tangga menuju lantai tiga, andai saja disediain lift atau awan kintonnya Sun Go Ku. Setelah penuh perjuangan menaiki tangga akhirnya sampai juga di puncak Gunung Huaguo (tempat kelahiran Sun Go Kong), eh sorry sampai lantai 3 maksudnya hehehe.
Kamar Mandi Twin Star Solo
Kamar Mandi Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo
Setelah sampai di kamar hal yang pertama gue cari adalah remot Ac, setelah ketemu remot gue langsung hidupin Ac dan lumayan Ac nya dingin atau masih normal. Setelah sebentar gue ngadem sambil wifinan yang ternyata wifinya kenceng banget, gue langsung menuju kamar mandi untuk mandi. Kamar mandinya cukup luas gak seperti kamar mandi  penginapan sebelumnya. Fasilitas kamar mandinya lumayan lengkap ada air hangat, closet duduk, kran bawah, Sampo dan Sabun (yang tempatnya nempe di tembok itu loh,tinggal mencet keluar sendiri), shower, tapi gue sangat menyangkan waktu gue mandi showernya rusak. Gue sangat menyangkan shower yang rusak, masak gue harus mandi sambil jongkok kayak kura-kura ninja lagi BAB di empang. Untuk kalian yang sedang travelling dan gak bawa alat mandi karena ribet jangan khawatir, kalau nginep di airy rooms di sediain alat mandi dalam pouch yang isinya sampo, sabun, odol, sikat gigi, dan sisir yang boleh dibawa pulang.
Kamar Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo
Kamar Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo
Setelah mandi gue langsung nyantai menikmati cemilan gratis dari airy rooms sambil nonton tv, lumayan enak sih tv nya jernih gak ada semutnya. Niat hati malam mau jalan-jalan lagi, tapi karena kepal tiba-tba pusing, gue langsung mau tidur saja. Sebelum tidur seperti iklan-iklan di tv gue gosok gigi dan cuci muka terlebih dahulu biar gak kusut orangnya, cukup dompetnya aja yang kusut. Untuk gosok gigi dan cuci muka gak perlu masuk ke kamar mandi karena di depan kamar mandi di sediain wash basin dan kaca, lumayan praktis gak usah masuk kamar mandi. Setelah selesai gosok gigi dan cuci muka, gue langsug menuju pulau kapuk ditepi lautan mimpi.
Wash Basin Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo
Wash Basin Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo
Malam itu gue tidur cukup lelap dan nyaman banget sih tidur di Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo atau hotel Twin Star, bednya tuh enak banget gak keras gak juga terlalu empuk pas lah menurut gue, kalau terlalu empuk juga gak enak. Oh iya disamping tempat tidur yang enak desain dan furniture yang digunakan dalam ruangan juga menunjang kenyamanan pengunjung. Setelah semalaman gue nyenyak tidur, paginya jam 4an gue bangun dan prepare selanjutnya jam 5 gue checkout dan menuju ke Stasiun Balapan. Gue berangkat lebih awal dari jadwal keberangkatan kereta Kalijaga, karena gue gak mau pengalaman lama ketinggalan kereta terulang lagi.
Teras Depan Kamar Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo
Teras Depan kamar Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo
Oh ya selain temapatnya Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo atau Hotel Twin Star yang enak, gue juga merasa suka karena lokasinya yang strategis dekat dengan stasiun, ke mall deket, ke pasar juga deket.
Lobby Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo
Lobby Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo

Kesimpulan gue nginep di Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo sih cukup puas dengan pelayanannya yang ramah dan ruangannya yang bersih dan enak, hanya saja showernya mati yang bikin gak enak. Dan kalau bisa sih kedepannya di kasih lift atau pinjem awan kintonnya Sun Go Ku deh, hehehe. Penilaian gue dengan harga yang gue dapet 155 ribu 600 rupiahnya yah bukan 5600 rupiah gue beri nilai 8.5 dari 10. Cukup sekian dulu postingan gue kali ini, mohon do'anya agar diberi kesehatan dan rejeki agar dapat melakukan review penginapan lagi. Dan jika ada kesalahan ketik atau pemilihan kata tolong dimaklumi, dan jika ada saran dan komentar silahkan utarakan semua isi hati di kolom komentar dibawah. Wassalam

Review Paling Jujur Di Bulan Ramadhan Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo

Travelling tuh sangat menarik buat gue, saat gue melakukan travelling rasanya tuh ada sesuatu selalu membuat gue begairah dan merasa bahagia. Gue tuh selalu bersemangat kalo ada yang ngajakin travelling, berasa diajakin Tomsamcong mencari kitab ke timur. Kalo lo ajakin gue travelling, gue pasti mau deh asal elo yang bayarin hehehe. Tapi beda cerita dengan ajakan teman gue tadi, dia ngajakin gue minggu 27 mei 2018 ke solo dan pulang senin sore. Karena ada beberapa kepentingan dan senin gue masuk kerja, dengan berat hati kayak rindunya milea ke dilan gue harus nolak ajakan temen gue.
Sebenernya gak enak sih nolak ajakan teman, ya tapi mau gimana lagi. Sebagai tanda maaf gue karena dah nolak ajakan teman gue, gue akan review paling jujur di bulan ramadhan tentang penginapan Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo atau dengan nama lain hotel twin star. Siapa tahu review paling jujur gue di bulan ramadhan ini bisa bermanfaat, dan bisa menjadi referensi untuk mencari penginapan di solo bagi teman gue dan juga bagi pembaca blog antotenanan ini. Sebenarnya udah agak lama sih gue nginep di Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo, sekitar sebulan yang lalu tepatnya pada minggu 22 april 2018.

Review Paling Jujur Di Bulan Ramadhan Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo
Sumber: Pixabay

Gue waktu itu pesen Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo atau hotel twin star 2 hari sebelum gue checkin tepatnya pada jum'at 20 april 2018 lewat aplikasi mobile airy rooms. Waktu itu ada potongan harga, kalau harga normal Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo sekitar 270 ribuan waktu itu gue hanya perlu bayar 155 ribu 600 rupiah. Dari 155 ribu 600 rupiah gue hanya perlu bayar 5600 rupiah plus pakai voucher local guides temen gue sebesar 150 ribu, karena voucher local guides gue udah gue gunain di Airy Purwodinatan.
Minggu itu setelah gue nginep di Airy Purwodinatan gue langsung menuju stasiun poncol untuk naik kereta ke solo, tapi sampai stasiun poncol ternyata tiket kereta ke solo udah habis, apes bener deh kayak pengalaman dulu pas ke Purwokerto. Meski gak dapet kereta ke solo tanpa patah semangat seperti Sun Go Kong yang siap melibas semua musuh di perjalanan mencari kitab, gue langsung menuju ke stasiun Terboyo untuk naik bus ke solo. Waktu itu gue naik bus taruna yang ber Ac dan tempat duduk 2-2 dengan harga tiket 30 ribu.
Sesampainya di terminal Tirtonadi solo sekitar jam setengah sebelasan gue langsung menuju ke stasiun balapan untuk mebeli tiket balik ke semarang, takut pengalaman lama terulang lagi. Setelah gue dapat tiket kereta Kalijaga seharga 10 ribu rupiah gue langsung jalan-jalan di sekitaran kota solo. setelah puas jalan-jalan di sekitaran kota solo, sekitar jam 4 an gue checkin di Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo atau Hotel Twin Star.
Biasa seperti hotel-hotel lainnya, waktu checkin di Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo memerlukan identitas diri seperti KTP, Paspor, ataupun Sim di tambah deposit 50 ribu rupiah yang akan dikembalikan saat checkout. Setelah checkin dilayani resepsionis yang ramah dan mendapat kamar di lantai tiga dan entah berapa nomor kamarnya gue lupa, gue langsung menuju ke kamar. Lumayan menguras tenaga sih setelah capek jalan-jalan harus naik tangga menuju lantai tiga, andai saja disediain lift atau awan kintonnya Sun Go Ku. Setelah penuh perjuangan menaiki tangga akhirnya sampai juga di puncak Gunung Huaguo (tempat kelahiran Sun Go Kong), eh sorry sampai lantai 3 maksudnya hehehe.
Kamar Mandi Twin Star Solo
Kamar Mandi Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo
Setelah sampai di kamar hal yang pertama gue cari adalah remot Ac, setelah ketemu remot gue langsung hidupin Ac dan lumayan Ac nya dingin atau masih normal. Setelah sebentar gue ngadem sambil wifinan yang ternyata wifinya kenceng banget, gue langsung menuju kamar mandi untuk mandi. Kamar mandinya cukup luas gak seperti kamar mandi  penginapan sebelumnya. Fasilitas kamar mandinya lumayan lengkap ada air hangat, closet duduk, kran bawah, Sampo dan Sabun (yang tempatnya nempe di tembok itu loh,tinggal mencet keluar sendiri), shower, tapi gue sangat menyangkan waktu gue mandi showernya rusak. Gue sangat menyangkan shower yang rusak, masak gue harus mandi sambil jongkok kayak kura-kura ninja lagi BAB di empang. Untuk kalian yang sedang travelling dan gak bawa alat mandi karena ribet jangan khawatir, kalau nginep di airy rooms di sediain alat mandi dalam pouch yang isinya sampo, sabun, odol, sikat gigi, dan sisir yang boleh dibawa pulang.
Kamar Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo
Kamar Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo
Setelah mandi gue langsung nyantai menikmati cemilan gratis dari airy rooms sambil nonton tv, lumayan enak sih tv nya jernih gak ada semutnya. Niat hati malam mau jalan-jalan lagi, tapi karena kepal tiba-tba pusing, gue langsung mau tidur saja. Sebelum tidur seperti iklan-iklan di tv gue gosok gigi dan cuci muka terlebih dahulu biar gak kusut orangnya, cukup dompetnya aja yang kusut. Untuk gosok gigi dan cuci muka gak perlu masuk ke kamar mandi karena di depan kamar mandi di sediain wash basin dan kaca, lumayan praktis gak usah masuk kamar mandi. Setelah selesai gosok gigi dan cuci muka, gue langsug menuju pulau kapuk ditepi lautan mimpi.
Wash Basin Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo
Wash Basin Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo
Malam itu gue tidur cukup lelap dan nyaman banget sih tidur di Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo atau hotel Twin Star, bednya tuh enak banget gak keras gak juga terlalu empuk pas lah menurut gue, kalau terlalu empuk juga gak enak. Oh iya disamping tempat tidur yang enak desain dan furniture yang digunakan dalam ruangan juga menunjang kenyamanan pengunjung. Setelah semalaman gue nyenyak tidur, paginya jam 4an gue bangun dan prepare selanjutnya jam 5 gue checkout dan menuju ke Stasiun Balapan. Gue berangkat lebih awal dari jadwal keberangkatan kereta Kalijaga, karena gue gak mau pengalaman lama ketinggalan kereta terulang lagi.
Teras Depan Kamar Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo
Teras Depan kamar Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo
Oh ya selain temapatnya Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo atau Hotel Twin Star yang enak, gue juga merasa suka karena lokasinya yang strategis dekat dengan stasiun, ke mall deket, ke pasar juga deket.
Lobby Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo
Lobby Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo

Kesimpulan gue nginep di Airy Stasiun Balapan Natuna 4 Solo sih cukup puas dengan pelayanannya yang ramah dan ruangannya yang bersih dan enak, hanya saja showernya mati yang bikin gak enak. Dan kalau bisa sih kedepannya di kasih lift atau pinjem awan kintonnya Sun Go Ku deh, hehehe. Penilaian gue dengan harga yang gue dapet 155 ribu 600 rupiahnya yah bukan 5600 rupiah gue beri nilai 8.5 dari 10. Cukup sekian dulu postingan gue kali ini, mohon do'anya agar diberi kesehatan dan rejeki agar dapat melakukan review penginapan lagi. Dan jika ada kesalahan ketik atau pemilihan kata tolong dimaklumi, dan jika ada saran dan komentar silahkan utarakan semua isi hati di kolom komentar dibawah. Wassalam

Load comments