Batal Festival Durian Purwokerto? Asyikin Aja Di Semarang - Anto Tenanan

Taman Sri Gunting Semarang Jawa Tengah
Pagi itu, Minggu 31 Maret 2018 gue berencana untuk naik kereta pukul 5 pagi ke purwokerto dari stasiun tawang. Tapi apalah daya gue yang Cuma manusia biasa yang masih suka khilaf kalau ketemu bantal sama kasur empuk, pagi itu bangun kesiangan. Karena jam 7 pagi gue baru bangun, akhirnya gue harus relain
batal ke acara Durian Festival KAI Acces.

Karena rencana ke Purwokerto gagal akhirnya gue males-malesan dulu di sebuah penginapan deket kota lama. Setelah bermalas-malasan akhirnya gue packing, dan pukul 9 pagi gue check out dari penginapan tersebut. Karena gue belum punya tujuan akhirnya gue duduk-duduk dulu di depan penginapan, dan disitulah gue dapet temen baru dari Jakarta mas Amran namanya. Mas Amran juga seorang solo traveller, dia ingin eksplor semarang selama 2 hari katanya dan mau lanjut ke Solo. Tak terasa kita udah ngobrol ngalor-ngidul selama hampir 1 jama, ya begitu enaknya solo traveler mau ngapain aja bebas gak ada yang bakal ngingetin kamu kita harus sampai disana jam segini, kita harus balik jam seginin, dan blablabla.
Dan setelah gue ngobrol dengan mas Amran akhirnya gue harus pamitan, dan lanjutin jalan-jalan tanpa tujuan ini. Dan gue jalan kaki dari penginapan, ketika ampe di Jl. Kolonel sugiono perut gue udah jedak jeduk seperti bom atom yang mau meledak. Dan kebetulan gue lihat sebuah angkringan gue berhenti di angkringan aja, Angkringan Pak Pri namanya dan udah gue add di Google Maps. Seperti yang gue kir, emang cocok jajan di angkringan sesuai budget seorang backpacker hahaha. Sambil makan gue mainin hp dan cari info-info destinasi yang cocok, akhirnya gue terpikirkan pingin melihat pohon Bidara asli timur tengah di Masjid Jami Pekojan.

Setelah kenyang akhirnya gue lanjutin jalan kaki menuju ke Masjid Jami Pekojan. Saat jalan kaki pas baru sampai di depan metro mart gue ngerasa dari tadi ada orang yang sama terus berjalan di belakang gue (mungkin hanya perasaan gue aja). Karena gue agak capek akhirnya gue putusin untuk istirahat, saat istirahat tiba-tiba ada yang menyapa “mas tahu jalan menuju Klenteng Tay Kak Sie gak?” dan bermula dari pertanyaan tersebut jadilah kita ngobrol-ngobrol dan saling berkenalan. Dari perkenalan tersebut gue dapet temen baru namanya Jane dan Hendrik seoarang mahasiswa-i dari kota bandung. Tujuan mereka berdua datang kesemarang hanya untuk Fotografi. Karena tujuan gue dan mereka berdua sejalan akhirnya kita jalan bareng bertiga.
Depa Masjid Jami Pekojan

Setelah hampir 10 menit kita jalan bareng akhirnya sampai juga di Masjid Jami Pekojan. Sesampainya disana gue langsung muter-muter lihat sekitar masjid, dan pada waktu itu sedang ada renovasi di beberapa sudut masjid. Dihalaman dan samping masjid terdapat pohon Bidara yang katanya Sali dari timur tengah. “Katanya?’ Iyalah kan gue belum terlalu paham tentang sejarah Masjid Jami Pekojan, entar deh gue cari di Google. Dan di samping masjid ada beberapa Makam, mungkin itu makam leluhur dan pendiri masjid (Cuma perkiraan gue). Cukup lama gue menikmati keindahan dan keademan Masjid Jami Pekojan hampir 1 jaman, tapi ada yang gue sayangin dari Masjid Jami Pekojan. Pas gue kesana itu masih ada banyak anak-anak sekolah mungkin anak MI yang jajan di aula masjid, waktu itu sih ada banyak pedagang di aula masjid. Yang gue sayangin dari anak-anak tersebut adalah buang sampah sembarangan di depan masjid dan lebih parahnya lagi para penjual seolah-olah acuh terhadap sampah tersebut, saran saya sih Cuma untuk pengelola masjid menghimbau penjual dan para pengunjung untuk saling menjaga kebersihan.
Pohon bidara di area makam Masjid Jami Pekojan
Pohon bidara di Halaman Masjid Jami Pekojan

Setelah sejaman gue ngadem di Masjid Jami Pekojan, akhirnya gue dan 2 temen baru dari bandung lanjutin perjalanan Ke Klenteng Tay Kak Si. Setelah sekitar 10 menit berjalan kaki kita bertiga akhirnya nyampe di Klenteng Tay Kak Si, dan mereka berdua langsung beraksi dengan kameranya masing-masing. Saat mereka berdua asyik berfoto ria, gue ngadem sambil menikmati area Klenteng Tay Kak Si dengan bermain Vainglory wkwkwk. Setelah mereka puas berfoto-foto, mereka bertujuan mau ke Simpang Lima dan kita harus berpisah sampai di Klenteng Tay Kak Si.
Klenteng Tay Kak Si

Setelah gue berpisah dengan mereka berdua, gue lanjut jalan kaki ke kota lama. Muter-muter di kota lama dan menikmati pahitnya hidup, eh kopi maksudnya di Tekodeko Koffiehuis. Dan begitulah gue nikamatin liburan gue yang gagal ke purwokerto karen kekhilafan gue. Dan di sore harinya gue putusin balik ke Jepara.
Tekodeko Koffiehuis

Okay Cukup sekian coretan gak guna gue kali ini, jika ada salah ketik mohon dimaklumi. Wassalam #LetsGuides


Batal Festival Durian Purwokerto? Asyikin Aja Di Semarang


Taman Sri Gunting Semarang Jawa Tengah
Pagi itu, Minggu 31 Maret 2018 gue berencana untuk naik kereta pukul 5 pagi ke purwokerto dari stasiun tawang. Tapi apalah daya gue yang Cuma manusia biasa yang masih suka khilaf kalau ketemu bantal sama kasur empuk, pagi itu bangun kesiangan. Karena jam 7 pagi gue baru bangun, akhirnya gue harus relain
batal ke acara Durian Festival KAI Acces.

Karena rencana ke Purwokerto gagal akhirnya gue males-malesan dulu di sebuah penginapan deket kota lama. Setelah bermalas-malasan akhirnya gue packing, dan pukul 9 pagi gue check out dari penginapan tersebut. Karena gue belum punya tujuan akhirnya gue duduk-duduk dulu di depan penginapan, dan disitulah gue dapet temen baru dari Jakarta mas Amran namanya. Mas Amran juga seorang solo traveller, dia ingin eksplor semarang selama 2 hari katanya dan mau lanjut ke Solo. Tak terasa kita udah ngobrol ngalor-ngidul selama hampir 1 jama, ya begitu enaknya solo traveler mau ngapain aja bebas gak ada yang bakal ngingetin kamu kita harus sampai disana jam segini, kita harus balik jam seginin, dan blablabla.
Dan setelah gue ngobrol dengan mas Amran akhirnya gue harus pamitan, dan lanjutin jalan-jalan tanpa tujuan ini. Dan gue jalan kaki dari penginapan, ketika ampe di Jl. Kolonel sugiono perut gue udah jedak jeduk seperti bom atom yang mau meledak. Dan kebetulan gue lihat sebuah angkringan gue berhenti di angkringan aja, Angkringan Pak Pri namanya dan udah gue add di Google Maps. Seperti yang gue kir, emang cocok jajan di angkringan sesuai budget seorang backpacker hahaha. Sambil makan gue mainin hp dan cari info-info destinasi yang cocok, akhirnya gue terpikirkan pingin melihat pohon Bidara asli timur tengah di Masjid Jami Pekojan.

Setelah kenyang akhirnya gue lanjutin jalan kaki menuju ke Masjid Jami Pekojan. Saat jalan kaki pas baru sampai di depan metro mart gue ngerasa dari tadi ada orang yang sama terus berjalan di belakang gue (mungkin hanya perasaan gue aja). Karena gue agak capek akhirnya gue putusin untuk istirahat, saat istirahat tiba-tiba ada yang menyapa “mas tahu jalan menuju Klenteng Tay Kak Sie gak?” dan bermula dari pertanyaan tersebut jadilah kita ngobrol-ngobrol dan saling berkenalan. Dari perkenalan tersebut gue dapet temen baru namanya Jane dan Hendrik seoarang mahasiswa-i dari kota bandung. Tujuan mereka berdua datang kesemarang hanya untuk Fotografi. Karena tujuan gue dan mereka berdua sejalan akhirnya kita jalan bareng bertiga.
Depa Masjid Jami Pekojan

Setelah hampir 10 menit kita jalan bareng akhirnya sampai juga di Masjid Jami Pekojan. Sesampainya disana gue langsung muter-muter lihat sekitar masjid, dan pada waktu itu sedang ada renovasi di beberapa sudut masjid. Dihalaman dan samping masjid terdapat pohon Bidara yang katanya Sali dari timur tengah. “Katanya?’ Iyalah kan gue belum terlalu paham tentang sejarah Masjid Jami Pekojan, entar deh gue cari di Google. Dan di samping masjid ada beberapa Makam, mungkin itu makam leluhur dan pendiri masjid (Cuma perkiraan gue). Cukup lama gue menikmati keindahan dan keademan Masjid Jami Pekojan hampir 1 jaman, tapi ada yang gue sayangin dari Masjid Jami Pekojan. Pas gue kesana itu masih ada banyak anak-anak sekolah mungkin anak MI yang jajan di aula masjid, waktu itu sih ada banyak pedagang di aula masjid. Yang gue sayangin dari anak-anak tersebut adalah buang sampah sembarangan di depan masjid dan lebih parahnya lagi para penjual seolah-olah acuh terhadap sampah tersebut, saran saya sih Cuma untuk pengelola masjid menghimbau penjual dan para pengunjung untuk saling menjaga kebersihan.
Pohon bidara di area makam Masjid Jami Pekojan
Pohon bidara di Halaman Masjid Jami Pekojan

Setelah sejaman gue ngadem di Masjid Jami Pekojan, akhirnya gue dan 2 temen baru dari bandung lanjutin perjalanan Ke Klenteng Tay Kak Si. Setelah sekitar 10 menit berjalan kaki kita bertiga akhirnya nyampe di Klenteng Tay Kak Si, dan mereka berdua langsung beraksi dengan kameranya masing-masing. Saat mereka berdua asyik berfoto ria, gue ngadem sambil menikmati area Klenteng Tay Kak Si dengan bermain Vainglory wkwkwk. Setelah mereka puas berfoto-foto, mereka bertujuan mau ke Simpang Lima dan kita harus berpisah sampai di Klenteng Tay Kak Si.
Klenteng Tay Kak Si

Setelah gue berpisah dengan mereka berdua, gue lanjut jalan kaki ke kota lama. Muter-muter di kota lama dan menikmati pahitnya hidup, eh kopi maksudnya di Tekodeko Koffiehuis. Dan begitulah gue nikamatin liburan gue yang gagal ke purwokerto karen kekhilafan gue. Dan di sore harinya gue putusin balik ke Jepara.
Tekodeko Koffiehuis

Okay Cukup sekian coretan gak guna gue kali ini, jika ada salah ketik mohon dimaklumi. Wassalam #LetsGuides