Liburan Gratis ke Waduk Greneng Blora - Anto Tenanan
Liburan gratis waduk greneng

Liburan itu sesuatu yang menyenangkan dan selalu dinantikan di sela-sela kesibukan sehari-hari. Liburan ke tempat-tempat yang bagus apalagi keluar kota pasti sangat mengasyikan, tapi masalahnya kalau keluar kota menghabiskan biaya yang cukup menguras kantong. Eits jangan berkecil kantong dulu ya! Liburan ke tempat yang jauh tak selamanya memerlukan biaya yang mahal loh. Ini ada sedikit cerita
tentang perjalanan gue ke Waduk Greneng, Tunjungan, Kabupaten Blora, Jawa Tengah pada 8 Oktober 2017 kemarin. Ok Langsung saja gue ceritain.

Perjalanan gue mulai pada pukul Sabtu, 7 Oktober 2017. Pukul 13.00 WIB gue nebeng mantan manager gue dulu di Nature Habitat, dia rumahnya di Semarang tapi kerja di Jepara. Siang itu gue nebeng pak Slamet sampai Demak, karena Jalan macet banget gue sama pak slamet sampai demak pukul 16.30. Mungkin karena akhir pekan yah! Semua orang mau pada liburan, jadinya macet.

Sesampainya di demak gue istirahat di rumah temen namanya Arif, Arif kerja di Demak tepatnya PT Triconville Indonesia. Karena setiap akhir pekan dia balik ke daerah asalnya yaitu Blora, Jadi kali ini dari Demak sampai Blora gue nebeng Arif sekalian ngerasain mobil barunya dia hehehe. Gue sama Arif berangkat dari kosnya di Wonokerto, Demak pukul 19.15 WIB. Dari Wonokerto kita menuju Jalan Lingkar Demak ambil arah purwodadi biar lebih cepet daripada lewat Kudus, Ngeri aja sih kalo lewat hutan Blora yang terkenal menyasarkan mobil-mobil ke tengah hutan kalo kita kemalaman hehe. Gue dan Arif sampai di rumah arif tepatnya di Gedangdowo, Jepon, Blora pukul 22.00 WIB. Setelah sampai di rumah Arif langsung makan, dan abis itu istirahat (Lumayan Gratisan hehe).

Malam itu tidur gue nyenyak banget meskipun terdengar banyak suara kodok dan jangkrik, apa mungkin karena gue ngebo ya hehe. Pas gue bangun tidur langsung keteras pemandanganya bagus banget, hamparan sawah yang luas diselimuti kabut dengan anginnya yang meyejukkan hati padahal waktu itu gue bangun udah kesiang jam 07.00 WIB. Setelah nyawa gue terkumpul kembali, gue ngajak arif jalan-jalan kesawah. Meskipun di desa gue juga banyak sawah, tapi pemandangan disini berebeda banget. Kalo di tempat gue sawahnya itu bentuknya terasering dengan sistem irigasi yang lumayan bagus sih dan bisa ditanami sepanjang tahun, kalo di desa Gedangdowo sawahnya datar dan kalau musim kemarau panjang tidak bisa ditanami karena kurang air. Saat jalan-jalan di sawah selain melihat pemandangan yang indah, gue juga nemu pohon serut yang bergeromobol lumayan besar lah kalo dijual bisa jutaan itu. Kalo ada yang belum tahu pohon serut itu apa? Intinya pohon serut itu sejenis bonsai, dan emang dibuat bonsai. Lumayan kan nemu pohon serut banyak! Bisa jadi dagangan ini, siapa yang bilang jalan-jalan Cuma habisin uang? Jalan-jalan juga bisa buat cari tambahan uang loh.
Setelah gue asyik jalan-jalan gue langsung makan dan mandi, tapi sebelumnya gue gak abis pikir masak disini makan nasi uduk dengan lauk bungkusan harganya Cuma 2000 rupiah lumayan banyak lagi nasinya. Untungnya berapa itu sih penjual, ah sudahlah mungkin si pedagang berniat ngamal. Setelah kesibukan di pagihari selesai, pukul 09.00 WIB lebih kita langsung meluncur ke Waduk Greneng dan sekitar pukul 10.00 WIB kita sampai di waduk Greneng.

Untuk masuk ke tempat wisata Waduk Greneng bebas tiket masuk, Cuma bayar parkir aja untuk motor 2000 rupiah dan untuk mobil 5000 rupiah. Pemandangan waduknya luar biasa indah banget, pokoknya recomended deh untuk liburan keluarga lo. Tapi sayang ditempat wisata yang bagus selalu ada orang yang pacaran dan mengarah ke permesuman, tapi lumayan lah tontonan gratis dan selalu pasang full zoom kamera heheh. Udahlah lupakan permesuman yang gak habis gue pikir kenapa ditempat yang terkenal gersang ini, ada waduk yang begitu luas dengan air yang melimpah. Diseberang danau ada tempat yang namanya Cemoro Pitu, tempatnya lumayan bagus ada banyak rumah pohon yang lagi hits dan ada juga gazebo-gazebo sebenarnya lebih mirip gubug sih tapi nyaman untuk nyantai pokonya instagramable banget lah. Kalo di Cemoro Pitu lo laper tenang aja disana ada penjual makanan dan minuman. Untuk menuju Cemoro Pitu dari tempat parkir cukup jauh banget, lumayan buat kaki gempor lah karena harus muter. Kalu mau cepet disitu ada Speedboat, cukup bayar 5000 rupiah lo sudah bisa nyebrang pakai speedboat. Tak hanya nyebrang ke Cemoro Pitu lo juga bisa keliling waduk dengan speedboat itu dengan membayar hanya 15.000 rupiah perorang, untuk anak balita yang duduknya dipangku orangtuanya gak bayar sih. Gue disana juga udah ngerasain muter waduk dengan naik speedboat waktu itu empat (4) orang kita tawar bawar 40.000 rupiah hehehe. Setelah asyik muter-muter waduk, gue dan temen gue nyantai di Cemoro Pitu. Gak terlau lama gue nyantai sekitar 1 jaman lah, tiba-tiba cuaca yang sebelumnya panas mendadak hujan. Gue dan temen gue pun langsung balik, dan pas gue balik gak jauh dari waduk greneng gue lihat ada tempat yang bagus namanya Pemancingan Ikan dan Resto Go Green Greneng.



Di Pemancingan Ikan dan Resto Go Green Greneng tempatnya cukup bagus dan luas, waktu saya kesana sih masih dalam tahap pembangunan dan pelebaran tempat wisatanya. Di Pemancingan Ikan dan Resto Go Green Greneng ada dua kolam pemancingan, disana anda bisa memancing sepuasnya dan hasilnya bisa dimakan di tempat ataupun dibawa pulang, untuk tarif memancing gue lupa berapanya hehehe. Tak hanya pemancingan saja disana juga terdapat koleksi binatang langka seperti Ular Python, Burung Merak, Babon, Kera, Ayam Kalkun, Burung Onta, dan Masih ada binatang lainnya yang gue lupa namanya maklum banyakan mikir kerjaan. Tak hanya Kolam dan koleksi binatang saja disana juga terdapat restoran tentunya, dan ada juga kebun buah naga meski baru sedikit tapi kelihatannya akan terus mengalami perkembangan tempat itu. Pemancingan Ikan dan Resto Go Green Greneng menurut saya recomended untuk wisata keluarga dan untuk foto-foto yang instagramable, semoga saja kalo tempatnya sudah seratus persen jadi saya bisa main kesanan lagi.

Liburan Gratis ke Waduk Greneng Blora

Liburan gratis waduk greneng

Liburan itu sesuatu yang menyenangkan dan selalu dinantikan di sela-sela kesibukan sehari-hari. Liburan ke tempat-tempat yang bagus apalagi keluar kota pasti sangat mengasyikan, tapi masalahnya kalau keluar kota menghabiskan biaya yang cukup menguras kantong. Eits jangan berkecil kantong dulu ya! Liburan ke tempat yang jauh tak selamanya memerlukan biaya yang mahal loh. Ini ada sedikit cerita
tentang perjalanan gue ke Waduk Greneng, Tunjungan, Kabupaten Blora, Jawa Tengah pada 8 Oktober 2017 kemarin. Ok Langsung saja gue ceritain.

Perjalanan gue mulai pada pukul Sabtu, 7 Oktober 2017. Pukul 13.00 WIB gue nebeng mantan manager gue dulu di Nature Habitat, dia rumahnya di Semarang tapi kerja di Jepara. Siang itu gue nebeng pak Slamet sampai Demak, karena Jalan macet banget gue sama pak slamet sampai demak pukul 16.30. Mungkin karena akhir pekan yah! Semua orang mau pada liburan, jadinya macet.

Sesampainya di demak gue istirahat di rumah temen namanya Arif, Arif kerja di Demak tepatnya PT Triconville Indonesia. Karena setiap akhir pekan dia balik ke daerah asalnya yaitu Blora, Jadi kali ini dari Demak sampai Blora gue nebeng Arif sekalian ngerasain mobil barunya dia hehehe. Gue sama Arif berangkat dari kosnya di Wonokerto, Demak pukul 19.15 WIB. Dari Wonokerto kita menuju Jalan Lingkar Demak ambil arah purwodadi biar lebih cepet daripada lewat Kudus, Ngeri aja sih kalo lewat hutan Blora yang terkenal menyasarkan mobil-mobil ke tengah hutan kalo kita kemalaman hehe. Gue dan Arif sampai di rumah arif tepatnya di Gedangdowo, Jepon, Blora pukul 22.00 WIB. Setelah sampai di rumah Arif langsung makan, dan abis itu istirahat (Lumayan Gratisan hehe).

Malam itu tidur gue nyenyak banget meskipun terdengar banyak suara kodok dan jangkrik, apa mungkin karena gue ngebo ya hehe. Pas gue bangun tidur langsung keteras pemandanganya bagus banget, hamparan sawah yang luas diselimuti kabut dengan anginnya yang meyejukkan hati padahal waktu itu gue bangun udah kesiang jam 07.00 WIB. Setelah nyawa gue terkumpul kembali, gue ngajak arif jalan-jalan kesawah. Meskipun di desa gue juga banyak sawah, tapi pemandangan disini berebeda banget. Kalo di tempat gue sawahnya itu bentuknya terasering dengan sistem irigasi yang lumayan bagus sih dan bisa ditanami sepanjang tahun, kalo di desa Gedangdowo sawahnya datar dan kalau musim kemarau panjang tidak bisa ditanami karena kurang air. Saat jalan-jalan di sawah selain melihat pemandangan yang indah, gue juga nemu pohon serut yang bergeromobol lumayan besar lah kalo dijual bisa jutaan itu. Kalo ada yang belum tahu pohon serut itu apa? Intinya pohon serut itu sejenis bonsai, dan emang dibuat bonsai. Lumayan kan nemu pohon serut banyak! Bisa jadi dagangan ini, siapa yang bilang jalan-jalan Cuma habisin uang? Jalan-jalan juga bisa buat cari tambahan uang loh.
Setelah gue asyik jalan-jalan gue langsung makan dan mandi, tapi sebelumnya gue gak abis pikir masak disini makan nasi uduk dengan lauk bungkusan harganya Cuma 2000 rupiah lumayan banyak lagi nasinya. Untungnya berapa itu sih penjual, ah sudahlah mungkin si pedagang berniat ngamal. Setelah kesibukan di pagihari selesai, pukul 09.00 WIB lebih kita langsung meluncur ke Waduk Greneng dan sekitar pukul 10.00 WIB kita sampai di waduk Greneng.

Untuk masuk ke tempat wisata Waduk Greneng bebas tiket masuk, Cuma bayar parkir aja untuk motor 2000 rupiah dan untuk mobil 5000 rupiah. Pemandangan waduknya luar biasa indah banget, pokoknya recomended deh untuk liburan keluarga lo. Tapi sayang ditempat wisata yang bagus selalu ada orang yang pacaran dan mengarah ke permesuman, tapi lumayan lah tontonan gratis dan selalu pasang full zoom kamera heheh. Udahlah lupakan permesuman yang gak habis gue pikir kenapa ditempat yang terkenal gersang ini, ada waduk yang begitu luas dengan air yang melimpah. Diseberang danau ada tempat yang namanya Cemoro Pitu, tempatnya lumayan bagus ada banyak rumah pohon yang lagi hits dan ada juga gazebo-gazebo sebenarnya lebih mirip gubug sih tapi nyaman untuk nyantai pokonya instagramable banget lah. Kalo di Cemoro Pitu lo laper tenang aja disana ada penjual makanan dan minuman. Untuk menuju Cemoro Pitu dari tempat parkir cukup jauh banget, lumayan buat kaki gempor lah karena harus muter. Kalu mau cepet disitu ada Speedboat, cukup bayar 5000 rupiah lo sudah bisa nyebrang pakai speedboat. Tak hanya nyebrang ke Cemoro Pitu lo juga bisa keliling waduk dengan speedboat itu dengan membayar hanya 15.000 rupiah perorang, untuk anak balita yang duduknya dipangku orangtuanya gak bayar sih. Gue disana juga udah ngerasain muter waduk dengan naik speedboat waktu itu empat (4) orang kita tawar bawar 40.000 rupiah hehehe. Setelah asyik muter-muter waduk, gue dan temen gue nyantai di Cemoro Pitu. Gak terlau lama gue nyantai sekitar 1 jaman lah, tiba-tiba cuaca yang sebelumnya panas mendadak hujan. Gue dan temen gue pun langsung balik, dan pas gue balik gak jauh dari waduk greneng gue lihat ada tempat yang bagus namanya Pemancingan Ikan dan Resto Go Green Greneng.



Di Pemancingan Ikan dan Resto Go Green Greneng tempatnya cukup bagus dan luas, waktu saya kesana sih masih dalam tahap pembangunan dan pelebaran tempat wisatanya. Di Pemancingan Ikan dan Resto Go Green Greneng ada dua kolam pemancingan, disana anda bisa memancing sepuasnya dan hasilnya bisa dimakan di tempat ataupun dibawa pulang, untuk tarif memancing gue lupa berapanya hehehe. Tak hanya pemancingan saja disana juga terdapat koleksi binatang langka seperti Ular Python, Burung Merak, Babon, Kera, Ayam Kalkun, Burung Onta, dan Masih ada binatang lainnya yang gue lupa namanya maklum banyakan mikir kerjaan. Tak hanya Kolam dan koleksi binatang saja disana juga terdapat restoran tentunya, dan ada juga kebun buah naga meski baru sedikit tapi kelihatannya akan terus mengalami perkembangan tempat itu. Pemancingan Ikan dan Resto Go Green Greneng menurut saya recomended untuk wisata keluarga dan untuk foto-foto yang instagramable, semoga saja kalo tempatnya sudah seratus persen jadi saya bisa main kesanan lagi.